Buatmu~ratu hatiku

Luahan hati ini dikarang khas buat bonda, ketika memenuhi tugasan bagi subjek ‘KEBUDAYAAN ISLAM’ sewaktu berada di tahun kedua dulu.

Di keheningan ufuk senja

Bertemankan angin bayu yang lembut menyapa

Aku terkenangkan si dia

Ratu hatiku, wanita yang terlalu banyak berjasa

Dia yang tidak pernah kenal erti kepenatan

 

 

Dia yang tidak pernah tahu erti penderitaan

Dia yang hidupnya disaluti seribu satu pengorbanan

Dia yang menjadikan insan tersayang

Sumber kebahagiaan dan ketenangan

 

 

Ratu hatiku,

Kini bila aku di sini jauh di rantauan

Baru aku rasai ikhlasnya pengorbananmu ibu

Baru aku fahami peritnya penderitaan yang dilaluimu

Baru aku ketahui ajaibnya kekuatan milikmu

Baru aku sedari, tiada apa yang mampu

menandingi kasih dan cintamu padaku

 

 

Doamu, restumu, redhamu duhati ratu hati

Tersirat padanya kekuatan

Umpama tulang belulang yang saling melengkapkan

Menjadi antara bekalan berharga

Kesejahteraan anakmu ini

 

 

Lalu ibu

Pada angin bayu yang lembut bertiup

Ku sampaikan salam rindu

Pada Allah yang Maha Mendengar ku kirimkan dia

Moga dirimu sentiasa dalam bahagia dan sejahtera

Hari ini, esok dan selamanya

 

 

Hanya itu yang aku mampu, duhai ibu

Kerna aku tiada pangkat, kedudukan dan harta

Sebagai pengganti tiap titisan peluh dan air mata

Namun janjiku padamu ibu

Walau tudak terlafaz di hadapanmu

akan aku jadi seorang hamba yang taat padaNya

akan aku jadi seorang insan berguna dan berjasa

Membuatmu tersenyum bangga

Meminpinmu nanti hingga ke syurga

 

 

Akhir kata buatmu Ibu,

terima kasih atas segala-galanya

Dan ketahuilah duhai ratu hatiku

Bahawasanya dengan setulus hatiku

‘Kakak sayang ibu’

****************************

 

Dan kini, ibu..kakak rindu menatap wajah ibu

mendengar nasihat dan kata-kata semangat dari ibu

merasai hangatnya peluakan ibu

merasai barakahnya do’a ibu

Kakak rindu ibu…

 

*******************